banyak orang lupa dengan Allah ketika kondisi berkecukupan

banyak orang lupa dengan Allah ketika kondisi berkecukupan

Kondisi Berkecukupan Kerap Kali Membinasakan
Di antara hal yang membuat banyak orang lupa dengan Allah, mengingkari nikmat-Nya, sombong, congkak, kemudian binasa disebabkan hal itu semua adalah kondisi berkecukupan. Allah berfirman:
إِنَّ الْإِنْسَانَ لَيَطْغَى أَنْ رَآهُ اسْتَغْنَى
Ketahuilah! Sesungguhnya manusia benar-benar melampaui batas, karena dia melihat dirinya serba cukup. (QS. Al-‘Alaq: 7-8)
Saat badan sehat, harta banyak, hidup lapang dan mudah. Mau apa saja dapat diwujudkan, itulah pintu masuk bagi setan untuk menggelincirkan. Karenanya wajar saja jika Rasulullah shallallahu alaihi wasallam justru mengkhawatirkan kekayaan dan kelapangan menimpa umatnya, bukan kemiskinan. Dari Amru bin Auf radhiyallahu anhu:
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَعَثَ أَبَا عُبَيْدَةَ بْنَ الْجَرَّاحِ إِلَى الْبَحْرَيْنِ يَأْتِي بِجِزْيَتِهَا وَكَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ هُوَ صَالَحَ أَهْلَ الْبَحْرَيْنِ وَأَمَّرَ عَلَيْهِمْ الْعَلَاءَ بْنَ الْحَضْرَمِيِّ فَقَدِمَ أَبُو عُبَيْدَةَ بِمَالٍ مِنْ الْبَحْرَيْنِ فَسَمِعَتْ الْأَنْصَارُ بِقُدُومِهِ فَوَافَتْهُ صَلَاةَ الصُّبْحِ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمَّا انْصَرَفَ تَعَرَّضُوا لَهُ فَتَبَسَّمَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حِينَ رَآهُمْ وَقَالَ أَظُنُّكُمْ سَمِعْتُمْ بِقُدُومِ أَبِي عُبَيْدَةَ وَأَنَّهُ جَاءَ بِشَيْءٍ قَالُوا أَجَلْ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ فَأَبْشِرُوا وَأَمِّلُوا مَا يَسُرُّكُمْ فَوَاللَّهِ مَا الْفَقْرَ أَخْشَى عَلَيْكُمْ وَلَكِنْ أَخْشَى عَلَيْكُمْ أَنْ تُبْسَطَ عَلَيْكُمْ الدُّنْيَا كَمَا بُسِطَتْ عَلَى مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ فَتَنَافَسُوهَا كَمَا تَنَافَسُوهَا وَتُلْهِيَكُمْ كَمَا أَلْهَتْهُمْ
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah mengutus Abu Ubaidah bin Al Jarrah ke Bahrain untuk mengambil jizyahnya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membuat perjanjian damai dengan penduduk Bahrain, beliau mengangkat Al Ala` bin Al Hadlrami sebagai pemimpin mereka. Lalu Abu ‘Ubaidah datang dengan membawa harta dari Bahrain, kaum Anshar pun mendengar kedatangan Abu ‘Ubaidah, lalu mereka shalat Subuh bersama Rasulullah Shallallahu ‘alahi wa Salam, seusai shalat beliau beranjak pergi, namun mereka menghadang beliau, maka Rasulullah Shallallahu ‘alahi wa Salam tersenyum saat melihat mereka, setelah itu beliau bersabda: “Aku kira kalian mendengar bahwa Abu ‘Ubaidah datang membawa sesuatu.” Mereka menjawab: ‘Benar, wahai Rasulullah.’ Beliau bersabda: ‘Bergembiralah dan berharaplah terhadap sesuatu yang dapat memudahkan kalian, demi Allah bukan kemiskinan yang aku takutkan pada kalian, tapi aku takut dunia dibentangkan untuk kalian seperti halnya dibentangkan pada orang sebelum kalian, lalu kalian berlomba-lomba meraihnya sebagaimana mereka berlomba-lomba, lalu dunia itu membinasakan kalian seperti halnya mereka binasa. (HR. Bukhari: 6425, Muslim: 2961)
Oleh sebab itu, kondisi lapang dan berkecukupan sebenarnya adalah ujian buat kita, apakah kita bisa bersyukur ataukah tidak. Bahkan ujian ini lebih berat ketimbang ujian kemiskinan dan serba kekurangan. Betapa banyak orang yang dapat selamat dari ujian kemiskinan dan kekurangan, ia mampu bersabar kepada Allah. Namun tidak dengan ujian kelapangan dan serba berkecukupan, dia tidak mampu bersyukur, bahkan malah lupa dengan Allah dan lupa bahwa kelapangan dan berkecukupan itu adalah ujian. Mudah-mudahan Allah melindungi kita semua dari ujian ini. Amin.

Semoga bermanfaat.

Ditulis oleh: Zahir al-Minangkabawi
artikel maribaraja.com