Mereka Terdepan Membela orang Kafir, melawan nabi dan anda

Mereka Terdepan Membela orang Kafir

Mereka menjadi garda terdepan pembela wong kapir, melawan Nabi, apalagi melawan anda.
أَلَمْ تَرَ إِلَى ٱلَّذِينَ نَافَقُوا۟ يَقُولُونَ لِإِخْوَٰنِهِمُ ٱلَّذِينَ كَفَرُوا۟ مِنْ أَهْلِ ٱلْكِتَٰبِ لَئِنْ أُخْرِجْتُمْ لَنَخْرُجَنَّ مَعَكُمْ وَلَا نُطِيعُ فِيكُمْ أَحَدًا أَبَدًا وَإِن قُوتِلْتُمْ لَنَنصُرَنَّكُمْ وَٱللَّهُ يَشْهَدُ إِنَّهُمْ لَكَٰذِبُونَ
Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang munafik yang berkata kepada saudara-saudara mereka yang kafir di antara ahli kitab: "Sesungguhnya jika kamu diusir niscaya kamipun akan keluar bersamamu; dan kami selama-lamanya tidak akan patuh kepada siapapun untuk (menyusahkan) kamu, dan jika kamu diperangi pasti kami akan membantu kamu". Dan Allah menyaksikan bahwa Sesungguhnya mereka benar-benar pendusta. (Al-Hasyer 11)

Saat ini bahasa mereka terdengar garang, lantang, dan tajam kepada ummat Islam , karena memang itulah imbalan yang harus mereka bayarkan, yaitu menjadi body Guard wong kapir, atas secuil dunia yang mereka dapatkan.

Namun percayalah bahwa mereka itu hanya nyaring suaranya ciut nyalinya:

لَئِنْ أُخْرِجُوا لَا يَخْرُجُونَ مَعَهُمْ وَلَئِنْ قُوتِلُوا لَا يَنْصُرُونَهُمْ وَلَئِنْ نَصَرُوهُمْ لَيُوَلُّنَّ الْأَدْبَارَ ثُمَّ لَا يُنْصَرُونَ
“Sesungguhnya jika mereka diusir, orang-orang munafik itu tidak akan keluar bersama mereka, dan sesungguhnya jika mereka diperangi, niscaya mereka tidak akan menolongnya; sesungguhnya jika mereka menolongnya, niscaya mereka akan berpaling lari ke belakang; kemudian mereka tidak akan mendapat pertolongan.” (Al-Hasyer: 12)

Sejatinya nyali mereka ketika berhadapan dengan ummat Islam, lebih ciut dibanding mulut mereka.

لَأَنتُمْ أَشَدُّ رَهْبَةً فِى صُدُورِهِم مِّنَ ٱللَّهِ ۚ ذَٰلِكَ بِأَنَّهُمْ قَوْمٌ لَّا يَفْقَهُونَ
Sesungguhnya kamu dalam hati mereka lebih ditakuti daripada Allah Yang demikian itu karena mereka adalah kaum yang tidak mengerti ( Al Hasyer 13)

Jadi, sejak sekarang, catat di benak anda bahwa mereka adalah kaum munafiqun.

Semoga mencerahkan

sumber facebook ustadz Dr Muhammad Arifin Badri